Plt Walkot Bandung Harap para PNS Lakukan Inovasi Kreatif Demi Berikan Pelayanan Prima pada Masyarakat

  • Share
Plt Walkot Bandung Harap para PNS Lakukan Inovasi Kreatif Demi Berikan Pelayanan Prima pada Masyarakat

BANDUNG, JURNALJABAR.CO.ID – Sebanyak 30 Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) dari 814 orang akan diambil sumpahnya beberapa menit lagi.

Dengan begitu, mereka resmi menjadi Pegawai Negeri Sipil (PNS) di tahun ini. Kegiatan pengambilan sumpah dan penyerahan Surat Keputusan (SK) PNS ini dilakukan secara hybrid, yakni dalam jaringan dan luar jaringan untuk mengindari kerumunan.

Jika melihat jumlah sebanyak ini, PNS tampaknya masih menjadi pekerjaan idaman bagi sebagian masyarakat Indonesia. Pelaksana Tugas (Plt) Wali Kota Bandung, Yana Mulyana juga menyampaikan pendapatnya tentang hal ini.

“Menjadi PNS masih menjadi idaman sebagian masyarakat karena kejelasan status dan pendapatan yang sudah terjamin. Itulah sebabnya dalam setiap penerimaan PNS, jumlah pelamar berlipat-lipat dibandingkan dengan posisi yang diperebutkan,” ujar Yana di sela-sela sambutannya.

Perjalanan menjadi PNS bukanlah perkara mudah. Yana menjelaskan, banyak rangkaian pendidikan dasar yang harus ditempuh CPNS untuk bisa menjadi PNS yang berintegritas, kompeten, dan bertanggung jawab.

BACA JUGA :   Plt Walkot Bandung: LVRI Mampu Melahirkan Program dan Kegiatan yang Berorientasi

BACA JUGA: Kantor Sar Bandung Berangkatkan 1 Tim Rescue Menuju Lokasi Tenggelamnya KM Luragung

“Mereka telah mengikuti pendidikan dan pelatihan sebelum diangkat jadi PNS. Materi yang didapatkan selama pendidikan adalah bekal untuk menjalankan pengabdian,” tuturnya.

Yana berharap, para PNS baru ini jangan hanya berkutat pada pekerjaannya saja, tapi juga bisa melakukan inovasi kreatif demi memberikan pelayanan prima pada masyarakat. Apalagi di era industri 4.0 ini, perubahan terjadi sangat signifikan.

“Pun pada tataran publik, masyarakat juga berubah seiring zaman. Maka, laksanakan pengabdian dengan ikhlas. Jangan mudah tersinggung,” ungkap Yana.

“Kita sebagai PNS pun harus bisa mengikuti perubahan tersebut, sehingga bisa memenuhi harapan publik ke depannya,” imbuhnya.

BACA JUGA :   Hore!, Kabel Fiber Optik di Kota Bandung Kini Mulai Dialihkan ke Bawah Tanah

Salah satu peserta PNS, Dera Baisa mengungkapkan rasa bahagianya di momen pelantikan ini. Sudah dua tahun lamanya dia menantikan momen pengambilan sumpahnya untuk menjadi PNS.

Baginya, menjadi seorang PNS merupakan sebuah kebanggaan yang ia idamkan sejak lama.

“Jadi PNS itu sebuah kebanggaan dan juga lebih tenang karena punya penghasilan yang tetap. Semoga setelah jadi PNS saya bisa amanah dan terus mengabdi pada masyarakat,” ungkapnya.

Dera bercerita, sebelum menjadi PNS, ia sempat bekerja di salah satu klinik swasta Kota Bandung. Terasa sekali perbedaannya saat bekerja di swasta dan instansi pemerintahan. Terutama pada beban kerja dan kompleksitasnya.

“Kalau di swasta, pasiennya tidak terlalu banyak. Pekerjaannya juga beda. waktu di swasta hanya melakukan asistensi bersama dokter,” paparnya.

BACA JUGA :   Buruan Sae Menginspirasi Dunia Internasional di Konferensi U-20

“Saat jadi CPNS di instansi pemerintah, lebih banyak pasiennya dan beban kerjanya juga lebih banyak. Kita juga harus lebih dekat dengan pasien karena perlu memberikan edukasi. Pekerjaannya pun jadi lebih kompleks,” ungkap Dera.

Dera merupakan peserta CPNS tahun 2019. Setelah lolos dan mendapatkan SK CPNS tahun 2020, ia mulai bekerja sebagai perawat gigi di Rumah Sakit Khusus Gigi dan Mulut (RSKGM) di Jalan Riau.

“Ini percobaan pertama ikut CPNS, dan langsung lolos. Memang keinginan sendiri untuk jadi PNS. Alhamdulillah dapat dukungan juga dari keluarga,” ucap Dera.

Dalam acara ini, terdapat tiga kategori formasi yang diambil sumpahnya, yakni tenaga guru, tenaga kesehatan, dan tenaga teknis di Kota Bandung. (MW)

EDITOR : KIKI MASDUKI

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.